Uncategorized, Writing

“Jam Empat Pagi”

jam

Jarum pendek pada jam menunjuk ke angka 4, gelap gulita dan aku masih tidak juga tertidur saking penuh pekatnya pikiran.

“Harusnya tadi tidak usah baca buku misteri itu,” dengusku dalam hati.

Sejujurnya, ada satu alasan selain buku misteri yang membuatku tetap terbangun. Misteri yang bukanlah sebuah kisah fiksi.

Fakta yang sialnya melibatkan hidup seorang aku.

Mencoba tidak mengingat misteri itu, dengan segala upaya kuringsutkan tubuh menuju kasur. Tak ada setengah menit berbaring, aku bangun dan mengacak rambut frustasi.

“Harusnya tadi tidak usah lihat profilnya!” hardikku dalam hati.

Dia sedang apa.
Dia sedang apa.
Dia sedang apa.
Sudah dua minggu lamanya.

Disini aku sedang menebak.

Advertisements