Random, Thoughts, Uncategorized

Voucher Studies

Halo rekan setia olahraga.
Yang enggak olahraga juga halo.
Tapi jangan lupa olahraga, soalnya olahraga itu bikin tubuh sehat dan kuat.
Kembali lagi ke blog fakir pembaca, Subwaystation bersama saya; Stationmaster Fathya.

Eits, tunggu dulu. Jangan kira dengan yang tadi itu gue lagi merajuk secara terselubung kepengen blognya banyak yang baca. Hobi sotoy tak usahlah dipelihara. Siapa juga yang ngerajuk.

….tapi ngambek iya :’) #uhuk #KoinUntukFathya

pityparty

Kali ini mau ngobrolin apa ya? Hmm. Mikir dulu biar keliatan pinter.

Oya, akhir-akhir ini gue lagi hobi ngobrak-ngabrik kamar. (buat apa dipikir?)

Memancing respon terus kenapa rupanya sih, tapi bodo amat di luar dugaan beresin kamar itu ternyata highlight dan dramanya banyak.

Dari buku yang terpaksa/dipaksa/memaksa untuk dibuang…

crying

Sampai ditemukannya voucher belanja senilai bilangan bulat positif yang bukan nol.gi

Nah dari voucher belanja ini, muncul sebuah pemikiran yang didasari oleh pengalaman konflik batin.

Kenapa ketika seorang Fathya diberikan alat tukar senilai x dalam bentuk UANG, dia memiliki kencenderungan untuk menukarnya dalam bentuk MAKANAN?

Tapi ketika seorang Fathya diberikan alat tukar senilai x dalam bentuk BUKAN UANG, dia memiliki kencenderungan untuk menukarnya dalam bentuk YANG BUKAN MAKANAN?

Apakah yang menyebabkan perilaku ini? Apakah perilaku tersebut hanya berlaku kepada seorang Fathya yang pada dasarnya memang mencintai makanan? Apakah ketika manusia selain Fathya diberikan perlakuan yang sama, akan berperilaku yang sama? Mari kita tanya Galileo.

Eh tapi Galileo udah almarhum jadi kita tanya…tanya…tanya siapa? 

Atau tanya apa?

Udah ah daripada ngajak bingung masal. Gue aja bingung sendiri, over and out.

Advertisements
Life, Random, Uncategorized

Gegap Gempita Rayakan Kelulusan

Akhirnya gue pun lulus dari kampus.

LULUS MY FRIEND.

always-knew-barely-graduate-graduation-ecard-someecards

Sekarang, ku jadi punya gelar loh dan gelarnya pun pake tulisan Jepang gela kurang gahol apalagi sih gue. Btw tapi jangan tanya gelarnya apa soalnya Riya adalah salah satu penyakit batin yang paling berbahaya. #SokNgustad #Hidayah101

وَالرِّيَاءُ إِيْقَاعُ الْقُرْبَةِ لِقَصْدِ النَّاسِ

Anyway, kelulusan pastinya sudah amatlah sangat gue nantikan. Dari jaman batu kalo perlu. Tapi pas giliran lulus, rasanya kayak loyo enggak ada kerjaan. Belum lagi udara disini masih dingin, bawaannya mager sama pengen makan. Brother Bear sih ini fix.

Beginilah hidup gue.
UNLESS IM ON FIRE DO NOT DISTURB

Tapi gue juga lagi mengasah hobi baru nih manteman. Berhubung kamar berantakan dan hasrat buat ngeberesinnya nol persen pangkat minus sejuta, jadinya kabur aja ke sungai deket apartemen terus sok-sokan nyanyi gitu geli abis.

Kenapa sih Fath mesti nyanyi?

Karena kalo gue buang air nanti ditangkep KAGALA ya karena kepengen aja kan gue anaknya #YOLO. Sebenernya sih pengennya karaoke, cuma berhubung lagi hemat dan kalo di karaoke box gitu kan sempit, bau, terus mau nyanyi aja disuruh pesen ini-itu yang sebenernya enggak butuh. Capede qaqa.

Lagian kalo nyanyi deket sungai di Tokyo gitu kan berasa macem drama Asia gitu…

Jadi…

Fathya Sonata

Lupakan.

Tapi yang lucu pernah sekali kepergok sama om-om yang kayaknya lagi senam pemanasan deket sungai gitu. Terusik, doi ngeliatin gue dengan tatapan semacam heran ini orang kesurupan apa tiba-tiba berisik sendiri. Abis itu gue bales liatin dia juga pake tatapan judging-you-so-hard mengisyaratkan pesan lo sendiri ngapain meregangkan tubuh deket sungai hah. Tapi terus gue kalah. Karena sejatinya meregangkan tubuh itu kebutuhan primer. Sedangkan menyanyi itu kebutuhan tersier. Jadi gue pergi dengan jantan. Tapi gue betina. Jadi gue pergi dengan betina. Ya gitu.

Yaudah, intinya sampe sekarang sih hobi barunya masih gue lanjutin soalnya bosen plus mager aja cus bai.

PS: Berani katain hobi gue frik kayak yang hobi lo enggak frik aja wass. wr. wb. #TanteGalak

Life, Uncategorized

Kisah Anti Ketombe, 19th April 2012

Jadi di kampus gue ada pelajaran lighting yang dimana lo bakal belajar tentang jenis-jenis lampu dan fungsinya masing-masing buat bikin film. Muridnya sedikit, pelajarannya juga kerjanya cuma ngotak-ngatik lampu, bosen. Tapi yang lucu disini itu nama gurunya;

“huruf kanjinya miras” + “huruf kanjinya bau” = berarti arti namanya, “Bau Alkohol” HAHAHA (btw, karena gue takut kalo nulis pake kanji terus ketauan, walaupun perbandingannya satu banding semilyar, gue tulis pake Bahasa karena gue pengecut).

Bingung aja gue kenapa bisa ada orang tua yang tega ngasih anaknya nama dengan arti “BAU MABOK.” Sebegitu dalamnyakah cintanya orang tua guru gue ini dengan sake (miras Jepang) sampe mesti anaknya dikasih nama begitu? Tapi lucu sih, jadi kepikiran. Entar gue kalo punya anak dikasih nama “BAU DUREN” aja apa?

Hari pertama gue masuk ke kelas, gurunya seperti biasa ngabsenin murid satu-satu. Pas dia baca nama gue (yang udah pasti mencolok karena cuma nama gue yang ditulis pake huruf latin);

Bau Alkohol: “Kamu dari negara mana?”

Fathya: “Indonesia Pak…”

Bau Alkohol: “Wow, Indonesia!? Saya pernah kesana! Kamu tau ‘anti ketombe’ gak?”

Fathya: “….”

Gue bingung, jadi dia pernah ke Indonesia dan yang membekas di ingatan itu cuma iklan shampoo? KECEWA. Udah gitu dia ngomongnya “ANCHI KUCHOMBE” lagi, mana gue nangkep. Tapi setelah beberapa kali pertemuan setelah itu, gue dikasih tau ternyata alasan dia inget iklan Anchi Kuchombe itu adalah waktu dia ke Indonesia, itu buat kerja bikin iklan shampoo. Owalah.