Life

May 2017 Life Updates

Terakhir posting di blog ini pas tahun baruan ya? Lumayan lama juga rentangnya ya baru update lagi Juni. Tapi kenapa judulnya Mei? Karena ditulisnya awal Juni, tapi ceritanya cuma sampai Mei. Jadi ya begichu.

Semester awal 2017 secara keseluruhan lumayan greget, banyak terjadi sesuatu dan bobotnya lumayan berat buat manusia remah rempeyek kayak gue. Berikut cuplikannya:

1. Pertama kali pergi umroh  

(btw bagi yang udah pernah umroh skip aja ya poin pertama soalnya ini cerita tentang gue lagi norak-noraknya pertama kali umroh dan TAU DEH YANG PERNAH UMROH DULUAN SOMBONG PASTI NGEREMEHIN *berprasangka buruk itu tidak baik*)

Hmm gue sebagai tipe Muslimah biasa aja yang condong kurang begitu taat akan peraturan Tuhan, pas diajak nyokap buat ikutan pergi umroh merasa–apa ya–mixed feeling. Campur aduk. Yang gue bayangin nanti pas deket Ka’bah bakal kebakar saking penuh dosanya. Ga lah lebay. Intinya gitu.

KEBAKAR
sebua ilustrasi

Kita pergi waktu itu pake travel agent X dan entah nyokap nemu darimana, yang pasti dapet harga promo. Biasalah emak-emak, maunya yang ekonomis. Tapi ya sebagaimana rumus “ada harga ada kualitas”, gue udah mengendus dari jauh sebelum berangkat pasti nanti akan ada “sesuatu.” dan karena di dunia kapitalis ini tidak ada sesuatu yang surgawi macam umroh murah

Dan ternyata beneran.
Skip cerita ke bagian gak enaknya aja ya, hotel yang pertama pas di Mekah itu elevatornya error dan kamar gue tuh di lantai 6. Alhasil, karena rombongannya (entah kenapa) banyak manula dan yang-muda-yang-bertenaga-ya-ngalah, selama di Mekah kalau elevatornya lagi kumat => NAIK TANGGA EMERGENCY

Sisi positif: selain beribadah menempa iman, #FathyaGoesToUmroh2017 juga menggodok fisik agar atletis seperti AgnezMo. Walaupun gak mau juga sih badan berotot kayak doi. No offense ya Agnez kalo baca ini (yakali), tapi otot-ototmu mengintimidasiku.

IMG_6428.JPG
hari ke-2 di Mekkah, selfie depan Ka’bah
umroh2.JPG
at Jabal Tsur
onta
at Hudaibiyah Camel Farm, ontanya bau dan habis itu mual minum susu doi (ga biasa sama rasanya)
last day in mecca.JPG
last day in Mecca

Habis puas-puasin di Mekah, langsung cabut ke Madinah via bis. Niatnya sih sesampainya di Madinah pengen menikmati pemandangan malam yang indah, eh malah tepar di kamar hotel dan gak lama badan drop bonus batuk pilek.

medina.JPG
otw Madinah
medina2.JPG
Yay Medina!
nabawi.JPG
pretty Nabawi Mosque

Di Madinah, karena gue kurang fit jadi gak gitu jalan kemana-mana. Tapi lumayan lah yang penting udah menginjakkan kaki disana. Singkat cerita, habis itu beli leholeh dan pulang dengan selamat ke rumah tercinta di Bekasi. Btw travel agent yang gue pake lumayan oke secara keseluruhan, gue kasih nilai 7/10 bolela fair.

Yang kemudian disusul oleh poin ke 2 sebagai berikut,

2. Ada yang dari Jepang main ke Indonesia :p

Hehe dulu tahun 2013 kita kenal dari sebuah event yang menjembatani antara pelajar dari Asia Tenggara dan Jepang. Terus habis itu disusul pergi backpacking Indochina bareng (Thailand-Kamboja-Vietnam) yang dibumbui berbagai drama karena sikon juga mendukung. Dia adalah Atsuki.

dulu.jpg
2013, at Meiji University

(semoga gak baca blog ini *ih ngomongin orang di belakang*)
(yaudalaya kalo baca juga umm aren’t we bonded by shameless episodes and since when you can read Bahasa Indonesia???)
(wait, why are you reading my blog???)

Jadi ceritanya suatu hari, setelah tiga tahun menjalin silaturahmi via LINE, sekitar akhir 2016 gue delcon doi karena berbagai alasan. DAN karena berbagai alasan pula, gue di bulan Februari 2017 ngontak temennya dia yang suka main bareng buat ngeadd gue ke grup lama kita bertiga (yang gue leave juga di akhir 2016 itu) (LABIL BANGET SIH ORANG)

Eh pas gue di-invite lagi ke grup itu, jeng jeng tiba-tiba Atsuki nyegat nyuruh nelpon.
Terus gue panik. Akhirnya ditelpon dan pas denger suaranya lagi muka gue kayak orang kebakar. Yes, THAT awkward moment.

article-2286660-1861CB1C000005DC-965_306x366.jpg

Singkat cerita, setelah berbagai diskusi dan kontakan seminggu penuh sebelum gue umroh, Atsuki beli tiket ke Indonesia dengan tanggal kedatangan PAS gue pulang umroh.

Hmm karena setelah jemput Atsuki di bandara sampe doi pulang lagi ke Jepang itu kontennya top secret semua, jadi gue cuma bisa bilang kita jalan-jalan ke tourist hotspots Jabodetabek, dilanjut ke Jogja, habis itu ke nikahan temen bareng berhubung gue harus jadi bridesmaid (daripada ditinggal di rumah sendirian akhirnya diseret aja ikut kesana).

Ya gitu deh.
Tiga tahun gak ketemu kemudian dibayar dengan 9 hari full kemana-mana nempel kayak perangko.

Habis balik lagi ke Jepang, Atsuki upacara kelulusan ngambil gelar sarjananya. Disusul dengan pergi ke Polandia ketemu sepupunya yang kerja disana (thank you souvenirnya!) dan selama di Polandia malah kesepian, dasar :T

3. Cuti kuliah

Jadi ceritanya dimulai dari sebuah “insiden” yang berujung kepada gue muak dan pengen berhenti kuliah. Tapi karena masih belum punya rencana cadangan, akhirnya stay sambil mikir-mikir lagi = cuti aja lah dulu

Status sekarang = kuliah enggan D.O. tak mau (kuliah kayaknya bukan buat semua orang deh)

Sekian tentang kuliah.


Ya jadi begitulah cuplikan hidup gue selama semester awal 2017, baru juga awal udah koyak. Gimana akhir nanti ya…

kermit.jpg

I rest my case and wish to end this post with this image: 

2017.jpg

Advertisements
Life, Thoughts

New Year, (supposed to be) New You!

cute-happy-new-year-cat-animated-gif

happy-new-year-animated-gif-3.gif

HAPPY NEW YEAR 2017!!! 

Tahun baru Masehi 2017 kurang lebih sama aja sama tahun kemarin; nongkrong depan TV gonta-ganti channel sambil mendengarkan lantunan kembang api di luar hiburan gratisan brought to you by tetangga. Ada yang tahun barunya lebih seru daripada nenek di sebelah sini? Kalau ada share dong di kolom komen, jangan lupa identitas biar enggak diapus :p *kepo*

Hmm, tahun baru tuh biasanya pada bikin resolusi gitu enggak sih? Badan jadi lebih atletis, lebih sukses, lebih berkualitas, dsb dsb yang intinya jadi lebih baik dari yang sekarang. Gue apa ya? Pengen bikin resolusi tapi kok kayaknya udah sempurna, ideal gitu deh jadi enggak perlu. Haha ga deng canda, mana ada manusia sempurna karena kesempurnaan hanyalah milikNya duileh. #MamahDedehModeON

Seriusan, gue apa ya?

Intinya sih yang pasti apapun itu resolusinya semoga enggak berakhir seperti tahun 2016 deh, 2016 itu menurut ane lumayan chaos. Banyak penyesalan, kekecewaan, pokoknya lelah fisik lelah hati. Tapi di satu sisi juga belajar banyak dari 2016; ketemu banyak orang baru, sudut pandang baru, suami baru–eits ini enggak ya, satu aja belum nemu. (ceritanya sekalian bikin sayembara) ((SAYEMBARA DARI HONGKONG ADA JUGA CUCI GUDANG FATH))

Ya gitu deh, mari sama-sama berdoa agar tahun yang baru bisa lebih baik dari tahun kemarin. Dan terima kasih telah meluangkan waktunya untuk membaca postingan singkat ini.

giphy