Life, Uncategorized

Canon S95

Udah lama gue kepengen punya pocket camera. Tapi berhubung gue orangnya medit (dan gak enak kalo minta) akhirnya gue nunggu momen yang pas dulu buat beli pocket camera. Akhirnya datanglah momen itu! Jepang! Pas banget kan alesannya?

Langsung deh abis itu gue cari di internet pocket camera apa yang bagus, berhubung duit tabungan gue cukup buat beli yang bagusan dikit hahaha *hidung memancung sombong*. Setelah hunting-hunting, akhirnya gue nemu tiga kandidat. Pokoknya dua dari tiga kamera itu Canon dan yang satu lagi Sony Cyber-Shot.

Niatnya sih pengen ke Ratu Plaza/ITC Mangga Dua buat nyarinya (mana kali bisa dapet murah) eh taunya bokap bilang yang deket aja biar gak repot. Hadeh yaudah akhirnya kita ke MM (Metropolitan Mall). Taunya disana malah ketemu kandidat nomer satu di daftar kandidat kamera gue! Canon S95! Hahaha padahal kata orang di Internet nyari kamera ini sekarang udah susaaah! Jodoh kali ya?

Mata gue enggak salah kan?
utul ngetz gag cih fufufu

Habis bayar (yang diselingi dengan acara menitikkan air mata sambil menggesek kartu debet) gue langsung nyoba. Mayan loh hasilnya! Hahaha gak nyesel sumpah. Tapi berhubung di toko kameranya gak jual case-nya akhirnya gue beli di Kaskus.

Advertisements
Random, Thoughts

The Ultimate Battle of Blogging Platforms

Bukan maksud ngadu domba atau bikin lo pindah ke blogging platform yang lain, tapi post kali ini cuma catatan harian orang kurang kerjaan yang lagi galau gara-gara bingung…

Enaknya nge-blog pake apa? (jeger)

Menurut sejarah, total terbanyak blog yang gue punya adalah delapan. Iya, delapan sodara. Dari Friendster, Blogspot, LiveJournal (2), Posterous, Tumblr (2), TypePad, WordPress. Daaaan dari semua yang masih bertahan cuma tinggal LiveJournal, Tumblr (2) ditambah WordPress.

Buat yang kenal gue secara mendalam dan menyeluruh, pasti tau kalo gue adalah seorang TumblrWhore. Seharian bisa kali ngeliatin dashboard Tumblr, reblog sana reblog sini, follow follow… Nah, berhubung gue berencana bikin blog baru pas di Jepang nanti, disinilah kegalauan dimulai.

Enaknya bikin blog baru dimana?

Pilihan pertama waktu itu jatuh ke Tumblr. Yaaa, secara udah enak pake Tumblr dan pada taunya gue pake Tumblr, akhirnya bikin blog baru di Tumblr. Tapi setelah dicoba, kok……enggak sreg ya? “Kok enggak ada fitur ini sih? Terus kalo mau liat ini dimana? Themes yang ini kok gak support blabla sih?” Banyak banget tanda tanya dan ketidakpuasan yang gue dapet pas nyoba Tumblr sebagai personal blog. Emang Tumblr tuh paling pas buat photo-based blog (atau buat nge-spam fandom hahaha) sih menurut gue.

Akhirnya pilihan kedua, Blogspot. Blog di Blogspot sih emang udah didelete, tapi account masih ada jadi masih bisa bikin blog baru. Setelah dicoba, liat artikel sana sini, Blogspot juga kurang seru. Dashboard-nya secara visual kurang greget kalo dibanding Tumblr, terus kalo mau comment mesti ke page baru, dan lalala lainnya. Hmmm, enggak deh.

Habis itu gue ke LiveJournal. Baru mau bikin, gue inget kalo di LiveJournal ads-nya gak bisa diilangin kecuali lo jago ngulik CSS. Gak jadi deh gak jadi.

Nah, waktu itu gue sama sekali enggak punya account di WordPress. Terus karena penasaran habis baca banyak artikel yang bilang kalo WordPress fiturnya horsepower, akhirnya nyoba. Bener banget, fitur WordPress horsepower! Dashboardnya secara estetika oke, fiturnya gak nanggung, themesnya juga kebanyakan readable… Sejauh ini sih gue puas, enggak tau ya kalo nanti :P

taking the definition of "kurang kerjaan" to the extreme

Kenapa enggak nge-blognya di Twitter aja sih?

Bo, yang namanya cerita itu enggak bisa setengah-setengah. Twitter emang enak buat cerita sesuatu, tapi 140 karakter-nya itu mesti bikin meres keringet lebih buat menyingkat cerita (walaupun gue akuin ide 140 karakter itu super jenius).

Over and out.